Bawel dikit

Bukan sekarang saya mulai nulis, udah mulai dari blog jaman friendster trus musti berhenti cuma karena friendster bubar jalan. Lalu mulai menjarah ke blogspot, bikin tulisan setiap hari selama 2 tahun tanpa berhenti, dan akhirnya berhenti juga karena terlalu fokus sama kesibukandi kerjaan. Akhirnya blog itu saya hapus karena saya mau bikin blog yang baru. Dilanjut bikin blog di tumblr, cuma beberapa kali aja posting, karena sibuk juga, akhirnya terpaksa berhenti dan saya putuskan untuk menghapusnya. Kemudian saya mulai sibuk di website kantor, sampe- sampe enggak ada lagi keingetan untuk mulai nulis di blog sendiri. Sekarang sih mau nya bisa cerita- cerita lagi kayak dulu, cumaaa kali ini udah enggak berbau remaja lagi, ya emang karena udah enggak remaja juga sih (he..he..he..) >_>

Sejak naiknya BBM, hasrat pengen keluar rumah semakin kecil. Secara ongkos angkutan naiknya enggak kira- kira, kalo mau jajan juga udah gak memungkinkan karena mikirin mendingan uangnya buat belanja sehari- hari.. ,yeah tipikal Ibu-ibu jaman sekarang banget, apa- apa kudu ngirit, sampe akhirnya nahan- nahanin diri supaya gak sering- sering nyalain AC dikamar, yah ketika BBM naik, tarif dasar listrik pun naik, berujung pas beli voucher listrik 100 ribu rupiah dapet kwh nya semakin berkurang T.T

Naiknya tarif dasar listrik berasa banget pas kalo mau panggang kue pake oven listrik. Kenapa harus oven listrik, karena bentuknya kecil dan ringkas, dan oven gas saya bentuknya enggak manusiawi banget, kalo bikin kue se-iprit doang kan gak mungkin pake oven gas yang bentuknya 5x lipat oven listrik. Oke. Sekian. Dan gondoklah kalo listrik tiba- tiba padam tengah malem cuma karena lupa isi voucher nya. Masa 100 ribu rupiah cuma cukup untuk 3-4 hari aja.. Pengen lari ke kamar terus loncat ke kasur dan membenamkan kepala di bantal sambil teriak,…. “aaaaakuuuu maaaauuuu poooohooooon duuuiiitttttt!!!!!!” hm.. lebay sih, tapi itu pasti dirasain sama semua ibu- ibu kayak saya yang dirumah nya punya personil banyak dan tukang makan semua.. hiks U_U’

Enggak dimana- mana emang sih Ibu- ibu hobinya mengeluh soal masalah rumah tangga, termasuk saya, paling hobi mengeluh ketika apa yang saya mau enggak mampu kebeli.. (he..he..he..) bukan ngeluh kali yaa tepatnya, merengek :p

Jadi Ibu-ibu tanggung kayak saya emang enggak repot sih, cuma repotnya adalah pas bocah- bocah yang doyan makan berebutan makanan sampe nangis- nangisan cuma karena si adek kecil lebih besar nafsu makannya daripada si abang, dan abang terpaksa mengalah dalam kedukaan yang sangat dalam :))

Yah, life..susah seneng sulit enak semuanya pasti ada hikmahnya, sampe saat ini pun saya enggak berusaha marah sama naiknya bbm, gas, tarif dasar listrik, ongkos, bahkan harga cabe dan bawang, bukan karena enggak berasa susah, tapi kalo udah susah, terus kita misuh- misuh terus- terusan, gak punya solusi apa- apa, ya keadaan enggak akan pernah berubah. Saya cuma percaya, apa yang terjadi saat ini sama saya atau Ibu- ibu dimanapun yang senasib sama saya, pasti akan membawa berkah dan nikmat yang luar biasa dikemudian hari kalo kita menatap semua dengan pikiran positif.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s